Selma, Peraih Nilai Terbaik UN di DIY Ini Memang Suka Belajar

Usaha keras yang dilakoni oleh Selma Mutiara Hani, siswa SMA Negeri 3 Yogyakarta, tak sia-sia. Anak pertama dari 3 bersaudara ini berhasil meraih nilai tertinggi ujian nasional se-Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Selma mendapat informasi soal nilai tertinggi itu dari seorang temannya. "Saya malah kaget, enggak menyangka. Saya tahu pagi kemarin dari SMS teman," ucap Selma saat ditemui di rumah, di Gandok Condongcatur, Depok, Sleman, Sabtu (16/5/2015) siang. 

Total nilai dari enam mata pelajaran yang diperoleh Selma adalah 562,1. Untuk mata pelajaran Kimia, ia mendapat nilai 100. Sementara itu, nilainya untuk Bahasa Indonesia adalah 91,8; Bahasa Inggris 85,4; Matematika 97,4; Fisika 97,5; dan Pelajaran Biologi 90. 

"Saya sedikit lemah di Bahasa dan Biologi. Dan pelajaran-pelajaran itu yang selama ini saya pelajari lebih," tuturnya. 

Menurut dia, perlu usaha keras untuk dapat meraih apa yang di inginkan. Perjuangan itu pun telah dilakukanya sejak duduk di sekolah dasar (SD). Ia mengaku menghabiskan sebagian besar waktunya untuk belajar.

"Ya tetap main seperti anak-anak lainya, tapi memang saya suka belajar dari kecil. Kalau ada waktu saya pasti belajar," ucapnya.

Terlebih ketika menjelang UN, setahun sebelumnya ia mempersiapkan diri dengan mengikuti les privat bimbingan belajar (bimbel). Dari sekolah, ia tidak langsung pulang melainkan mengikuti bimbel sampai pukul 20.00 WIB. 

"Pulang mandi, istirahat, tidur. Bangun jam 23.00 WIB, terus belajar sampai jam 03.00 pagi. Terus shalat," kata dia.

Musik dan tari

Remaja kelahiran 13 Februari 1997 itu menuturkan untuk mengusir kejenuhan belajar,  ia memilih kegiatan tari dan bermain musik. Menurut dia, menari dan bermain musik bisa membuatnya lebih fresh.

"Selain ingin berprestasi di dunia akademik, kalau ada kesempatan saya ingin mewakili Indonesia di dunia tari. Saya suka dengan kebudayaan, khususnya tari," ucapnya. 

Selma mengaku tahu bahwa pelaksanaan UN tahun ini diwarnai kebocoran, tetapi ia dan teman-temannya di SMA Negeri 3 Yogyakarta sepakat untuk tetap jujur. Apalagi mereka sudah mempersiapkan diri untuk menghadapi UN dengan belajar tekun. 

"Keberhasilan jika diraih dengan kejujuran maka itu lebih membahagiakan. Saya dan teman-teman sepakat untuk tetap jujur dalam UN," tandasnya.

Meskipun bahagia karena mendapat nilai yang sangat bagus untuk UN, Selma tidak mau berhenti sampai di sini. Menurut dia, prestasi ini hanya awal. 

"Senang sih dapat predikat nilai UN tertinggi tapi hidup saya masih panjang, ini bukan puncak. Saya ingin meraih cita-cita menjadi dokter kandungan," katanya.

Salma pun saat ini sudah diterima melalui jalur khusus Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada. 

Bertanggung jawab

Sementara itu, ibunda Selma, Dr Ani Kusnani Febriani, menuturkan, sebagai orangtua sangat bangga ketika anaknya memperoleh nilai tertinggi UN. "Bangga dan bersyukur. Tapi nilai tinggi itu kan tidak menjamin menjadi sukses, harus bisa sosialisasi juga, rendah hati dan jujur. Memperbanyak link juga," tegasnya. 

Ani menuturkan, sejak kelas IV SD, Selma tidak perlu lagi diingatkan untuk belajar. Ia menilai putri sulungnya itu sudah memiliki sifat bertanggung jawab dan tahu yang harus dilakukan sejak kecil. 

Meskipun begitu, Ani selalu berpesan kepada Selma agar tetap menikmati masa remaja  meskipun tetap tekun belajar. Jangan sampai masa mudanya terlewati, karena segala fase tetap harus dijalani sebagai pembelajaran hidup, kata sang ibuda.

"Hasil ini berkat perjuangan Selma sejak SD. Dia sudah berusaha keras belajar. Tapi perjuangannya masih jauh jadi jangan berhenti disini," pungkas Ani.