Kamad yang Kreatif dan Inovatif

Written by Supiansyah

Kepala sekolah merupakan pemimpin pendidikan yang sangat penting. Terlaksana atau tidaknya suatu program pendidikan dan tercapai atau tidak tujuan pendidikan, sangat tergantung kepada kecakapan dan policy kepala sekolah sebagai pemimpin pendidikan.

Kepala sekolah harus mampu menguasai tugas-tugasnya dengan baik. Kepala sekolah harus bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan sekolah, mengatur proses belajar mengajar, mengatur hal-hal yang menyangkut kesiswaan, personalia, sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam pelajaran, ketatausaahan, keuangan serta mengatur hubunagan masyarakat. Selain itu juga wewenang untuk menyelenggarakan seluruh kegiatan pendidikan dalam lingkungan sekolah yang dipimpinnya.Selain itu, bahwa kepala sekalah juga harus kreatif dan mampu memiliki ide-ide dan inisiatif yang menunjang perkembangan sekolah.

2.  Kreativitas

a.  Definisi  Kreativitas

Kreativitas adalah kemampuan seseorang untuk menghasilkan suatu produk yang baru ataupun kombinasi dari hal-hal yang sudah ada sebelumnya, yang berguna, serta dapat dimengerti.

b. Ciri – ciri Kreativitas

Guilford (dalam Munandar, 2009) mengemukakan ciri-ciri dari kreativitas antara lain:

1.    Kelancaran berpikir (fluency of thinking), yaitu kemampuan untuk menghasilkan banyak ide yang keluar dari pemikiran seseorang secara cepat. Dalam kelancaran berpikir, yang ditekankan adalah kuantitas, dan bukan kualitas.

2.    Keluwesan berpikir (flexibility), yaitu kemampuan untuk memproduksi sejumlah ide, jawaban-jawaban atau pertanyaan-pertanyaan yang bervariasi, dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda, mencari alternatif atau arah yang berbeda-beda, serta mampu menggunakan bermacam-macam pendekatan atau cara pemikiran.

Orang yang kreatif adalah orang yang luwes dalam berpikir. Mereka dengan mudah dapat meninggalkan cara berpikir lama dan menggantikannya dengan cara berpikir yang baru.

c.  Faktor –Faktor  Yang Mempengaruhi  Kreativitas

Menurut Rogers (dalam Munandar, 2009), faktor-faktor yang dapat mendorong terwujudnya kreativitas individu diantaranya:

1.  Dorongan dari dalam diri sendiri (motivasi intrinsik)

Menurut Roger (dalam Munandar, 2009) setiap individu memiliki kecenderungan atau dorongan dari dalam dirinya untuk berkreativitas, mewujudkan potensi, mengungkapkan dan mengaktifkan semua kapasitas yang dimilikinya. Dorongan ini merupakan motivasi primer untuk kreativitas ketika individu membentuk hubungan-hubungan baru dengan lingkungannya dalam upaya menjadi dirinya sepenuhnya (Rogers dalam Munandar, 2009). Hal ini juga didukung oleh pendapat Munandar (2009) yang menyatakan individu harus memiliki motivasi intrinsik untuk melakukan sesuatu atas keinginan dari dirinya sendiri, selain didukung oleh perhatian, dorongan, dan pelatihan dari lingkungan.

Menurut Rogers (dalam Zulkarnain, 2002), kondisi internal (interal press) yang dapat mendorong seseorang untuk berkreasi diantaranya:

a)      Keterbukaan terhadap pengalaman

Keterbukaan terhadap pengalaman adalah kemampuan menerima segala sumber informasi dari pengalaman hidupnya sendiri dengan menerima apa adanya, tanpa ada usaha defense, tanpa kekakuan terhadap pengalaman-pengalaman tersebut dan keterbukaan terhadap konsep secara utuh, kepercayaan, persepsi dan hipotesis. Dengan demikian individu kreatif adalah individu yang mampu menerima perbedaan.

b)      Kemampuan untuk menilai situasi sesuai dengan patokan pribadi seseorang (internal locus of evaluation)

c)      Pada dasarnya penilaian terhadap produk ciptaan seseorang terutama ditentukan oleh diri sendiri, bukan karena kritik dan pujian dari orang lain. Walaupun demikian individu tidak tertutup dari kemungkinan masukan dan kritikan dari orang lain.

d)     Kemampuan untuk bereksperimen atau “bermain” dengan konsep-konsep.

2.  Dorongan dari lingkungan (motivasi ekstrinsik)

Munandar (2009) mengemukakan bahwa lingkungan yang dapat mempengaruhi kreativitas individu dapat berupa lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat[3]. Lingkungan keluarga merupakan kekuatan yang penting dan merupakan sumber pertama dan utama dalam pengembangan kreativitas individu. Pada lingkungan sekolah, pendidikan di setiap jenjangnya mulai dari pra sekolah hingga ke perguruan tinggi dapat berperan dalam menumbuhkan dan meningkatkan kreativitas individu. Pada lingkungan masyarakat, kebudayaan-kebudayaan yang berkembang dalam masyarakat juga turut mempengaruhi kreativitas individu. Rogers (dalam Munandar, 2009) menyatakan kondisi lingkungan yang dapat mengembangkan kreativitas ditandai dengan adanya[4] :

1.      Keamanan psikologis

Keamanan psikologis dapat terbentuk melalui 3 proses yang saling berhubungan, yaitu:

a)         Menerima individu sebagaimana adanya dengan segala kelebihan dan keterbatasannya.

b)        Mengusahakan suasana yang didalamnya tidak terdapat evaluasi eksternal (atau sekurang-kurangnya tidak bersifat atau mempunyai efek mengancam.

c)         Memberikan pengertian secara empatis, ikut menghayati perasaan, pemikiran, tindakan individu, dan mampu melihat dari sudut pandang mereka dan menerimanya.

2.      Kebebasan psikologis

Lingkungan yang bebas secara psikologis, memberikan kesempatan kepada individu untuk bebas mengekspresikan secara simbolis pikiran-pikiran atau perasaan-perasaannya.

Munandar (dalam Zulkarnain, 2002) menyatakan faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas dapat berupa kemampuan berpikir dan sifat kepribadian yang berinteraksi dengan lingkungan tertentu. Faktor kemampuan berpikir terdiri dari kecerdasan (inteligensi) dan pemerkayaan bahan berpikir berupa pengalaman dan ketrampilan. Faktor kepribadian terdiri dari ingin tahu, harga diri dan kepercayaan diri, sifat mandiri, berani mengambil resiko dan sifat asertif (Kuwato, dalam Zulkarnain, 2002)[5].

 

3.  Inovasi

a. Pengertian Inovasi

Schumpeter (1934)  inovasi adalah mengkreasikan dan mengimplementasikan sesuatu menjadi satu kombinasi. Dengan inovasi maka seseorang dapat menambahkan nilai dari produk, pelayanan, proses kerja, pemasaran,sistem pengiriman, dan kebijakan, tidak hanya bagi perusahaan tapi juga stakeholder dan masyarakat (dalam de Jong & Den Hartog, 2003).

Zimmerer dan Scarborough (2005), inovasi merupakan kemampuan untuk menerapkan solusi yang kreatif terhadap suatu permasalahan berikut dengan peluang untuk meningkatkan atau untuk memperkaya kehidupan seseorang.

b.   Perilaku Inovatif

Pengertian perilaku inovatif menurut Wess & Farr (dalam De Jong & Kemp, 2003) adalah semua perilaku individu yang diarahkan untuk menghasilkan, memperkenalkan, dan mengaplikasikan hal-hal ‘baru’, yang bermanfaat dalam berbagai level organisasi. Beberapa peneliti menyebutnya sebagai shop-floor innovation (e.g., Axtell et al., 2000 dalam De Jong & Den Hartog, 2003)[6].

Perilaku inovatif  adalah semua perilaku individu yang diarahkan untuk menghasilkan dan mengimplementasikan hal-hal ‘baru’, yang bermanfaat dalam berbagai level organisasi; yang terdiri dari dua dimensi yaitu kreativitas dan pengambilan resiko dan proses inovasinya bersifat inkremental.

c.      Karakter Individu yang Berperilaku Inovatif

1.         Memiliki keinginan yang kuat untuk menambah pengetahuan dan berusaha mengenali sebab-sebab dari segala sesuatu.

2.         Dia selalu mencari dan menulis setiap ide baru yang akan mempermudah pekerjaannya dan meningkatkan kualitas dirinya.

3.         Melontarkan ide-ide kepada orang lain untuk didiskusikan bersama

4.         Berfikir dengan menggunakan berbagai cara.

5.         Tidak akan terpengaruh oleh hinaan, ejekan, atau gentar dengan rintangan. Dia akan terus mengamati, dan berusaha mencari temuan-temuan baru.

6.         Tidak mau menerima rutinitas yang membuatnya stagnan

7.         Seorang yang berjiwa inovatif tidak pernah merasa bosan berusaha (ulet)

8.         Tidak takut melakukan kesalahan

9.         Memandang setiap kesulitan adalah sebagai jalan pembuka untuk menuju sukses.

 

c.  Konsep Inovasi  kewirausahaan Kepala sekolah/madrasah

Salah satu dari lima kompetensi kewirausahaan Kepala sekolah/madrasah adalah menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan sekolah/madrasahnya. Untuk meningkatkan kompetensi inovasi Kepala sekolah/madrasahnya, maka Kepala sekolah/madrasah hendaknya mengetahui dan mampu menerapkan konsep inovasi dalam mengembangkan sekolah/madrasah. Oleh sebab itu, Kepala sekolah/madrasah dituntut memiliki sifat kreatif dan inovatif dalam mengembangkan sekolah/madrasahnya.

Kreativitas dan inovasi merupakan dimensi-dimensi penting kewirausahaan. Kreativitas adalah kemampuan menciptakan sesuatu yang baru, yang belum pernah ada sebelumnya. Sedang inovasi adalah  penciptaan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya (Drucker, 1985). Contoh: hasil inovasi  adalah kantin jujur, pembelajaran anti korupsi, pembelajaran PAIKEM, manajemen sekolah/madrasah bersertifikasi ISO, unit produksi sekolah/madrasah sebagai tempat praktik siswa untuk memperoleh pengalaman nyata di dunia kerja, dan lain-lain.

Kepala sekolah/madrasah perlu memiliki kompetensi inovasi agar dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya selalu memikirkan sesuatu yang lebih baik dari sebelumnya melalui perbaikan, pengembangan, pengayaan, pemodifikasian, dsb. Dalam rangka untuk memajukan dan mengembangkan sekolah/madrasahnya.

1.    Ciri-ciri Seorang Inovator[7]

       Seorang inovator memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

a.    mengerjakan tugas dengan cara yang tidak konvensional;

b.    menemukan masalah dan memecahkannya dengan cara yang tidak liniear;

c.    lebih tertarik pada hasil dari pada proses;

d.   tidak senang pada pekerjaan yang bersifat rutin;

e.    kurang senang pada kesepakatan; dan

f.     kurang sensitif terhadap orang lain.

2. Cara Melakukan Inovasi

    Cara melakukan inovasi dapat diuraikan sebagai berikut:

a.    anda harus ke luar dari kawasan yang membuat anda nyaman (comfort zone);

b.    jangan berpikir dengan cara yang sudah terbiasa ada/dilakukan;

c.    bergerak lebih cepat dibanding orang lain (pesaing) agar tidak didahului orang lain;

d.   dengarkan ide stakeholders sekolah/madrasah;

e.    bertanyalah kepada warga sekolah/madrasah dan stakeholders apa yang perlu diubah di sekolah/madrasah ini secara berkala;

f.     dorong diri sendiri dan orang lain untuk cepat bergerak tetapi selamat;

g.    berharap untuk menang, dan memiliki kesehatan dan kekuatan; dan

h.    rekreasi secukupnya untuk mendapatkan ide-ide baru (Anonim 3, 2005).

 

d.  Ciri Pemimpin Yang Inovatif

Inovasi merupakan salah satu faktor yang mendukung kesuksesan pemimpin dalam kepemimpinannya. Pemimpin yang sukses sejatinya adalah pemimpin yang inovatif. Di era globalisasi seperti sekarang ini, sangat dibutuhkan pemimpin yang kreatif dan inovatif. Berikut adalah beberapa ciri pemimpin yang inovatif: [8]

1)   Memiliki passion, dia fokus pada hal-hal yang ingin diubah, tantangan-tantangan yang ada, serta strategi untuk menghadapi tantangan-tangangan tersebut. Passion akan membuat seorang pemimpin tetap berenergi dan bisa menyemangati timnya, bahkan dalam kondisi terpuruk sekalipun. Passion akan mendorong pemimpin mencapai mimpinya.

2)   Memiliki visi dan tujuan Inovasi . Pemimpin tidak bisa mengharapkan timnya bisa berinovasi jika mereka tidak mengerti arah tujuan organisasi. Pemimpin yang besar banyak menghabiskan waktunya untuk menggambarkan visi dan tujuan organisasi serta tantangan yang menghadangnya. Mereka mampu menginspirasi banyak orang untuk menjadi sukses dengan mengandalkan inovasi.

3)   Memandang perubahan sebagai tantangan pemimpin yang inovatif, memiliki ambisi dan tak pernah puas dengan kondisi “nyaman”. Mereka kerap menyuarakan perubahan. Bagi mereka, berdiam atau berpuas diri dengan kondisi saat ini lebih berisiko ketimbang menjajal sesuatu hal yang baru. Mereka akan terus mencari kesempatan untuk membesarkan organisasinya.

4)   Berani bertindak di luar aturan Untuk berinovasi, tak jarang seorang pemimpin perlu menantang aturan yang ada. Bisnis itu ibarat seni. Perusahaan dituntut untuk kreatif mencari cara-cara baru demi memuaskan pelanggan.

5)   Tidak takut gagal Pemimpin yang inovatif menganggap kegagalan sebagai bagian dari pelajaran untuk mencapai kesuksesan. Ia cenderung melihat nilai dan potensi yang dimiliki oleh organisasinya-bukan hanya melihat besar biaya operasional.

6)   Mau berkolaborasi Kolaborasi menjadi kunci bagi banyak pemimpin untuk sukses dengan inovasi. Ketika mereka menemukan bahwa sumber daya yang mereka miliki kurang memadai untuk mencapai tujuan organisasi, mereka tak menutup kemungkinan untuk berpartner dengan pihak lain.

E. Karakter Pemimpin Yang Kreatif

Sudah tidak kontekstual lagi bagi pemimpin di zaman yang serba cepat ini mengandalkan posisinya dengan sekedar memberikan perintah kepada anakbuahnya. Pemimpin perlu lebih bijak dalam menyikapi hubungan antara dirinya dengan anakbuahnya, dan akibat yang ditimbulkan terhadap organisasi tempatnya bertugas. Cakrawala pandang yang diperlukan tidak hanya terbatas pada pengerjaan tugas saat ini atau jangka yang menengah. Pemimpin yang visionaris akan melihat lebih jauh ke depan. Pada kondisi saat ini, salah satu keunggulan yang perlu dibangun bagi seorang pemimpin adalah menjadi pemimpin yang kreatif.

Navi Radjou [9] mengusulkan lima karakter unggul seorang pemimpin yang kreatif.

1.    Pemimpin dibanding hanya memberikan perintah, lebih baik membimbing kelompok dan organisasinya ke arah sukses. Dengan cara seperti ini, pemimpin tidak hanya menggerakkan anakbuahnya, tetapi juga menumbuhkembangkan mereka. Hal yang perlu dipertimbangkan dalam memberi perintah adalah menyampaikan secara jelas kepada anakbuah mengenai apa manfaat yang akan mereka peroleh dengan menjalankan perintah tersebut.

2.     Jangan hanya mengelola anak buah, tapi buat mereka menjadi lebih mampu untuk melakukan tugas. Pemimpin bertugas membantu anakbuah agar mereka mampu menemukan langkah-langkah pengerjaan, pengalaman, dan mendapatkan solusi. Pada kondisi ini pemimpin hanya terbatas membimbing, bukan memerintahkan menggunakan satu metode baku. Anakbuah hanya diberikan panduan mengenai hasil akhir apa yang harus mereka raih, bagaimana cara untuk mencapai tujuan tersebut adalah ditentukan oleh anakbuah dengan bimbingan pemimpin.

3.     Rasa hormat seharusnya diberikan pemimpin kepada anakbuahnya, bukan justru pemimpin yang meminta dihormati anakbuahnya. Jika pemimpin memperlakukan anakbuah dengan hormat, dengan sendirinya rasa hormat ini akan diberikan kembali dari anakbuah kepada pemimpin. Pemberian rasa hormat ini membuat anakbuah lebih percaya diri dalam melaksanakan tugas mereka, dan kondisi ini akan membuat mereka lebih termotivasi untuk mencapai sasaran yang ditentukan.

4.    Pemimpin harus mengetahui cara mengelola kondisi di saat anakbuah mencapai kesuksesan ataupun mengalami kegagalan. Pada kedua kondisi tersebut, pemimpin tetap memperlakukan anakbuah secara manusiawi. Ketika kesukesan diraih, ganjaran yang diberikan selain menghargai jerih payah untuk mencapai sasaran, sekaligus memacu anakbuah untuk semakin meningkatkan prestasinya. Jika kondisi yang terjadi adalah kegagalan, hukuman yang diberikan bukanlah berupa pematah semangat, namun harus mampu untuk memberikan motivasi. Tujuannya adalah agar anakbuah dapat bangkit dari kegagalan, mengambil pembelajaran dari kegagalan tersebut, dan menjadi lebih baik pada kesempatan berikutnya.

5.    Tunjukkan kemurahhatian dalam memimpin anakbuah, jangan serakah. Pemimpin disarankan untuk rendah hati ketika meraih kesuksesan. Bahkan, jika memungkinkan berikan peluang kepada orang lain untuk bisa tampil sebagai bintang yang berkontribusi atas kesuksesan tersebut. Dengan demikian, pemimpin menghargai anak buahnya sebagai bagian dari kesuksesan yang diraihnya.

e. Kepemimpinan Inovatif Kepala Sekolah

Pemimpin berupaya menumbuhkan ide dan merenungkan masa depan yang inovatif dengan jalan membangun visi, serta membangun konsep menajemen seluruh personil. Kepala sekolah yang inovatif tidak sekedar meminta guru untuk melakukan inovasi kelas, tapi kepala sekolah juga bertindak inovatif kemudian mempraktikannya dalam pengelolaan kelas dan sekolah secara umum.. Suatu lembaga memerlukan lider yang penuh kreatifitas, ide, dan inovatif demi lembaga yang dipimpinnya.Seorang manejer juga harus membangun interaksi dengan lingkungan sekolah.Oleh karena itu perlunya sosok kepala sekolah yang inovatif.

Kepala sekolah yang inovatif memiliki ciri sebagai berikut.[10]

a.    Menyusun program baru melaksanakan dan mengevaluasi.

b.    Melaksanakan manajemen berbasis sekolah.

c.    Mengembangkan inovasi pembelajaran.

d.   Mengembangkan lingkungan sekolah yang kondusif.

e.    Mengembangkan profesional guru dan tenaga kependidikan.

f.     Menggalang parsipasi masyarakat.

Langkah-langkah kepala sekolah sebagai inovatif sebagai berikut. (1) Memiliki visi untuk berubah. (2)Tidak merasa takut adanya perubahan. (3) Berpikir seperti investor yang berani mengambil resiko. (4) Memiliki usulan yang dinamis. (5) Kolaborasi. (6) Siap menerima kegagalan.

Kiat- kiat kepala sekolah yang inovatif dalam memotivasi guru. yaitu:

a.         Turut serta dalam menyusun silabus, RPP, dan perangkat pembelajaran.

b.         Memberikan penghargaan kepada guru yang bersusah payah menyusun materi pembelajaran.

c.         Menghargai guru yang berprestasi dengan meberikan reward.

d.        Memberikan petunjuk bagaimana menggunakan metode yang relevan.

e.         Menunjukan kesalahan dengan bahasa yang santun, tidak menyinggung perasaan.

f.          Memberi kesempatan guru untuk menyampaikan permasalahannya untuk dipecahkan secara individu atuau kolektif.

g.         Menyiapkan fasilitas yang dibutuhkan guru

 

Kesimpulan

            Kreatif sendiri adalah suatu aktifitas atau kegiatan yang bertujuan menciptakan hal baru atau memperbaiki suatu hal yang sudah ada agar memiliki nilai guna dan manfaat. Dalam dunia kewirausahaan, sesorang harus memiliki kreatifitas yang mumpuni agar bisnis yang dijalankan menarik orang dan menghasilkan pendapatan yang memuaskan. Bukan hanya kreatifitas dalam pembuatan produk yang kita miliki, tetapi ada unsur lain yang harus disentuh dengan kreatifitas, misalnya saja pemasaran yang kita lakukan agar menarik masyarakat untuk membeli barang/jasa yang kita tawarkan.

            Inovasi adalah mengkreasikan dan mengimplementasikan sesuatu menjadi satu kombinasi. Dengan inovasi maka seseorang dapat menambahkan nilai dari produk, pelayanan, proses kerja, pemasaran,sistem pengiriman, dan kebijakan, tidak hanya bagi perusahaan tapi juga stakeholder dan masyarakat. Perilaku inovatif  adalah semua perilaku individu yang diarahkan untuk menghasilkan dan mengimplementasikan hal-hal ‘baru’,  yang bermanfaat dalam berbagai level organisasi; yang terdiri dari dua dimensi yaitu kreativitas dan pengambilan resiko dan proses inovasinya bersifat inkremental

Diantara  salah satu kompetensi kewirausahaan Kepala sekolah/madrasah adalah menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan sekolah/madrasahnya. Untuk meningkatkan kompetensi inovasi Kepala sekolah/madrasahnya, maka Kepala sekolah/madrasah hendaknya mengetahui dan mampu menerapkan konsep inovasi dalam mengembangkan sekolah/madrasah. Oleh sebab itu, Kepala sekolah/madrasah dituntut memiliki sifat kreatif dan inovatif dalam mengembangkan sekolah/madrasahnya.

(Sumber: http://jelapattamban.blogspot.com)